alexametrics
30.8 C
Mojokerto
Thursday, August 11, 2022

Pendaftaran Subsidi Tepat BBM sudah Bisa Dilakukan di Kota Mojokerto

MADIUN – Pendaftaran subsidi tepat BBM kini sudah bisa dilakukan di Kota Madiun dan Kota Mojokerto seiring dengan perluasan lokasi pendaftaran di beberapa daerah di Jawa Timur yang dilakukan oleh Pertamina Patra Niaga Jatim, Bali, dan Nusa Tenggara.

Area Manajer Communication, Relations & CSR Patra Niaga Jatimbalinus Deden Mochammad Idhani di Madiun, Selasa, mengatakan selain Kota Madiun, Kota Mojokerto dan Kota Malang juga sudah bisa melakukan pendaftaran melalui laman https://subsiditepat.mypertamina.id maupun aplikasi MyPertamina.

“Dari 13 kota dan kabupaten yang dilakukan pendaftaran subsidi tepat pada 1 Juli 2022 kemarin, sudah ada sebanyak 80 ribu data kendaraan yang masuk. Dan kemarin pada tanggal 11 Juli 2022 dilakukan perluasan pendaftaran subsidi tepat di 37 kota serta kabupaten di Indonesia termasuk Kota Madiun, Kota Mojokerto dan Kota Malang di Jawa Timur,” ujar Deden di Madiun.

Baca Juga :  Produsen Terancam Gulung Tikar Jika Cukai Rokok 23 Persen

Deden menjelaskan program subsidi tepat BBM tersebut baru dalam tahap pendaftaran. Artinya, belum sampai pada penerapan pembelian.

Pada tahap ini, pendaftaran fokus untuk melakukan pencocokan data antara yang didaftarkan oleh masyarakat dengan dokumen dan data kendaraan yang dimiliki.

Setelah statusnya terdaftar, masyarakat akan mendapatkan “Quick Respon Code” (QR Code) yang akan diterima melalui email atau notifikasi di website pendaftaran tersebut. Barcode tersebut yang nantinya digunakan saat pembelian BBM.

Kemudian, QR Code bisa dicetak dan dibawa ke SPBU, sehingga tidak wajib mengunduh aplikasi MyPertamina atau membawa telepon genggam ke SPBU. Bahkan, mengemuka usulan untuk dicetak stiker kemudian ditempel pada kendaraan.

“Mekanisme ini masih dikhususkan untuk kendaraan roda empat (mobil) dan belum untuk kendaraan roda dua,” kata dia.

Baca Juga :  Panen Cabai, Petani Terancam Merugi

Masyarakat tidak perlu khawatir jika identitas dalam kendaraan berbeda dengan identitas diri. Pendaftaran tetap bisa dilakukan. Masyarakat yang tidak memiliki akses internet bisa datang ke SPBU yang ditunjuk untuk dibantu pendaftaran.

Pihaknya memang membuka layanan bantuan di SPBU untuk memudahkan masyarakat. Salah satu SPBU di Kota Madiun yang bisa melayani bantuan pendaftaran tersebut ada di SPBU Jalan Mayjend Sungkono.

Deden memastikan pelaksanaan pendaftaran melalui website bukan untuk menyulitkan masyarakat. Namun, untuk melindungi masyarakat rentan yang sebenarnya berhak menikmati subsidi energi.

“80 persen pengguna BBM subsidi ini tidak tepat sasaran. Karenanya, perubahan ini sebenarnya untuk menertibkan agar peruntukan BBM subsidi tetap sasaran,” katanya. (*/antaranews.com)

MADIUN – Pendaftaran subsidi tepat BBM kini sudah bisa dilakukan di Kota Madiun dan Kota Mojokerto seiring dengan perluasan lokasi pendaftaran di beberapa daerah di Jawa Timur yang dilakukan oleh Pertamina Patra Niaga Jatim, Bali, dan Nusa Tenggara.

Area Manajer Communication, Relations & CSR Patra Niaga Jatimbalinus Deden Mochammad Idhani di Madiun, Selasa, mengatakan selain Kota Madiun, Kota Mojokerto dan Kota Malang juga sudah bisa melakukan pendaftaran melalui laman https://subsiditepat.mypertamina.id maupun aplikasi MyPertamina.

“Dari 13 kota dan kabupaten yang dilakukan pendaftaran subsidi tepat pada 1 Juli 2022 kemarin, sudah ada sebanyak 80 ribu data kendaraan yang masuk. Dan kemarin pada tanggal 11 Juli 2022 dilakukan perluasan pendaftaran subsidi tepat di 37 kota serta kabupaten di Indonesia termasuk Kota Madiun, Kota Mojokerto dan Kota Malang di Jawa Timur,” ujar Deden di Madiun.

Baca Juga :  Pemkot Siapkan Aplikasi Transaksi Digital

Deden menjelaskan program subsidi tepat BBM tersebut baru dalam tahap pendaftaran. Artinya, belum sampai pada penerapan pembelian.

Pada tahap ini, pendaftaran fokus untuk melakukan pencocokan data antara yang didaftarkan oleh masyarakat dengan dokumen dan data kendaraan yang dimiliki.

Setelah statusnya terdaftar, masyarakat akan mendapatkan “Quick Respon Code” (QR Code) yang akan diterima melalui email atau notifikasi di website pendaftaran tersebut. Barcode tersebut yang nantinya digunakan saat pembelian BBM.

- Advertisement -

Kemudian, QR Code bisa dicetak dan dibawa ke SPBU, sehingga tidak wajib mengunduh aplikasi MyPertamina atau membawa telepon genggam ke SPBU. Bahkan, mengemuka usulan untuk dicetak stiker kemudian ditempel pada kendaraan.

“Mekanisme ini masih dikhususkan untuk kendaraan roda empat (mobil) dan belum untuk kendaraan roda dua,” kata dia.

Baca Juga :  Segel Dicopot, Barikade Dibongkar, Satpol PP Kota Mojokerto Semprit Proyek

Masyarakat tidak perlu khawatir jika identitas dalam kendaraan berbeda dengan identitas diri. Pendaftaran tetap bisa dilakukan. Masyarakat yang tidak memiliki akses internet bisa datang ke SPBU yang ditunjuk untuk dibantu pendaftaran.

Pihaknya memang membuka layanan bantuan di SPBU untuk memudahkan masyarakat. Salah satu SPBU di Kota Madiun yang bisa melayani bantuan pendaftaran tersebut ada di SPBU Jalan Mayjend Sungkono.

Deden memastikan pelaksanaan pendaftaran melalui website bukan untuk menyulitkan masyarakat. Namun, untuk melindungi masyarakat rentan yang sebenarnya berhak menikmati subsidi energi.

“80 persen pengguna BBM subsidi ini tidak tepat sasaran. Karenanya, perubahan ini sebenarnya untuk menertibkan agar peruntukan BBM subsidi tetap sasaran,” katanya. (*/antaranews.com)

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/