alexametrics
25.8 C
Mojokerto
Sunday, May 29, 2022

Ini Sepuluh Karya Terbaik LKTI 2021 Yang Lolos Babak Final

KABUPATEN, Jawa Pos Radar Mojokerto – Tahap penilaian dewan juri terhadap seluruh naskah peserta Lomba Tulis Karya Ilmiah (LKTI) 2020 telah tuntas.

Berdasarkan hasil penilaian dari empat juri, sepuluh peserta dengan perolehan nilai tertinggi juga telah ditetapkan untuk maju ke babak final. Ketua Panitia LKTI 2020 Rizal Amrulloh, menjelaskan, setiap juri telah memberikan penilaian kepada masing-masing peserta LKTI 2020.

Setidaknya, terdapat 93 naskah yang diterima panitia dari kategori santri maupun pelajar. ’’Satu demi satu naskah telah dicermati dan dilakukan penilaian oleh masing-masing juri,” tandasnya.

Menurutnya, keempat dewan juri memberikan penilaian berdasarkan kacamata yang berbeda. Tentunya berlandaskan objektivitas dari kompetensi dan latar belakang dari setiap juri.

Sehingga, penentuan lima finalis dari kategori santri dan lima finalis dari kategori pelajar ditetapkan berdasarkan kumulatif nilai dari semua juri. Berikut peserta yang lolos ke babak final LKTI 2020.

Kategori Santri

Nama                                                                 Lembaga

1. Hiqmal Muhammad Ghivary Robby                 Ponpes Nurul Islam, Pungging

    Fahmi Arrijal Baihaqi

    Mafaaza Zanjabilla

2. Ahmad Mahafi                                                Ponpes Husnul Hidayah, Gondang

3. Ananda Alifa Aulia                                          Ponpes Amanatul Ummah, Pacet

    Naswa Sarah Suherman

    Vivian Nur Aini

4. Akhmad Kholid Mustofa                                  Ponpes Al Multazam, Sooko

Baca Juga :  Pasar Bangsal Sumbang Dua Pasien Positif Covid-19 di Kabupaten

    Ahmad Nashrudin Nafis

5. Loza Auliyah                                                   Ponpes Miftahul Qulub, Gondang

    Izzatul Inayah

    Helen Safana

Kategori Pelajar

Nama                                                                     Lembaga

1. Shintya Nur Reva                                                SMAN 1 Dawarblandong

     Intan Ambarsari

     Modi Eli Sabel

 2. Imam Ali Syabana                                              SMAN 3 Kota Mojokerto

     Muhammad Elvan Akmaldi Adil

     Nadya Anastasya Eka Putri

3.  Irhamna Bintang Pratama                                  SMAN 1 Kota Mojokerto

     Dinda Ariatun Niza’

     Nensy Amalia Nur Rahmawati

 4. Sulistyowati Rofi’atul Inayah                              SMAN 1 Dawarblandong

     Azhahra Divia Putri

     Febi Diah Ayuningtiyas

5. Bangun Adhi Mahardhika                                     SMPN 1 Ngoro

Baca Juga :  Wali Kota Izinkan ASN Tambah Cuti

Rizal mengatakan, persaingan menuju ke babak final cukup ketat. Pasalnya, karya tulis ilmiah dari peserta yang mengangkat tema Kearifan Lokal sebagai Identitas Karakter Negeri rata-rata memiliki kualitas yang sangat baik. ’

’Jadi, peserta yang tidak lolos ke babak final bukan berarti karya tulisnya tidak bagus, tapi karena persaingan nilai yang memang sangat ketat,’’ sebutnya. Dia menyatakan, penetapan sepuluh finalis LKTI 2020 merupakan keputusan mutlak dewan juri.

Sehingga, hasilnya tidak dapat diganggu gugat. Bagi peserta yang dinyatakan berhasil maju ke babak final diharapkan untuk menyiapkan bahan dan materi presentasi.

Panitia telah menjadwalkan tahap presentasi pada, Rabu (25/11) di Aula Darmo Kantor Jawa Pos Radar Mojokerto, Jalan RA Basuni, Nomor 96, Desa Jampirogo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto.

Rizal mengatakan, tahap presentasi bakal menjadi penentu juara. Oleh karena itu, peserta harus memanfaatkan dengan baik untuk bisa meraih hadiah jutaan rupiah dari ajang bergengsi LKTI 2020.

Baik dari kategori pelajar maupun santri, peraih Juara I akan mendapat hadiah sebesar Rp 2 juta. Sementara untuk juara II berhak mendapat penghargaan Rp 1,5 juta dan juara III Rp 1 juta. Tak hanya itu, para pemenang juga  mendapatkan trofi, sertifikat, dan marchendise menarik dari panitia maupun sponshorship. 

Digelarnya ajang LKTI 2020 merupakan hasil kerja bareng JPRM dan Loodst Cooffe Mojokerto dalam memperingati Hari Santri Nasional (HSN) 2020. Event tersebut juga didukung oleh Kemenag Kabupaten Mojokerto, Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama dan Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPNU-IPPNU) Kabupaten Mojokerto, Badan Pengurus Cabang Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPC HIPMI) Kota Mojokerto.

Selain itu LKTI 2020 juga mendapat dukungan dari CV Sinar Mojokerto, Alfamart, Lands Koffie, Lembaga Pendidikan (LP) Ma’arif NU Kabupaten Mojokerto, dan Satlantas Polres Mojokerto Kota. (abi)

 

KABUPATEN, Jawa Pos Radar Mojokerto – Tahap penilaian dewan juri terhadap seluruh naskah peserta Lomba Tulis Karya Ilmiah (LKTI) 2020 telah tuntas.

Berdasarkan hasil penilaian dari empat juri, sepuluh peserta dengan perolehan nilai tertinggi juga telah ditetapkan untuk maju ke babak final. Ketua Panitia LKTI 2020 Rizal Amrulloh, menjelaskan, setiap juri telah memberikan penilaian kepada masing-masing peserta LKTI 2020.

Setidaknya, terdapat 93 naskah yang diterima panitia dari kategori santri maupun pelajar. ’’Satu demi satu naskah telah dicermati dan dilakukan penilaian oleh masing-masing juri,” tandasnya.

Menurutnya, keempat dewan juri memberikan penilaian berdasarkan kacamata yang berbeda. Tentunya berlandaskan objektivitas dari kompetensi dan latar belakang dari setiap juri.

Sehingga, penentuan lima finalis dari kategori santri dan lima finalis dari kategori pelajar ditetapkan berdasarkan kumulatif nilai dari semua juri. Berikut peserta yang lolos ke babak final LKTI 2020.

Kategori Santri

- Advertisement -

Nama                                                                 Lembaga

1. Hiqmal Muhammad Ghivary Robby                 Ponpes Nurul Islam, Pungging

    Fahmi Arrijal Baihaqi

    Mafaaza Zanjabilla

2. Ahmad Mahafi                                                Ponpes Husnul Hidayah, Gondang

3. Ananda Alifa Aulia                                          Ponpes Amanatul Ummah, Pacet

    Naswa Sarah Suherman

    Vivian Nur Aini

4. Akhmad Kholid Mustofa                                  Ponpes Al Multazam, Sooko

Baca Juga :  Pemandian Zaman Majapahit, Jadi Kearifan Lokal

    Ahmad Nashrudin Nafis

5. Loza Auliyah                                                   Ponpes Miftahul Qulub, Gondang

    Izzatul Inayah

    Helen Safana

Kategori Pelajar

Nama                                                                     Lembaga

1. Shintya Nur Reva                                                SMAN 1 Dawarblandong

     Intan Ambarsari

     Modi Eli Sabel

 2. Imam Ali Syabana                                              SMAN 3 Kota Mojokerto

     Muhammad Elvan Akmaldi Adil

     Nadya Anastasya Eka Putri

3.  Irhamna Bintang Pratama                                  SMAN 1 Kota Mojokerto

     Dinda Ariatun Niza’

     Nensy Amalia Nur Rahmawati

 4. Sulistyowati Rofi’atul Inayah                              SMAN 1 Dawarblandong

     Azhahra Divia Putri

     Febi Diah Ayuningtiyas

5. Bangun Adhi Mahardhika                                     SMPN 1 Ngoro

Baca Juga :  Sempat Tertunda Pandemi, Lima Proyek Jalan Digarap

Rizal mengatakan, persaingan menuju ke babak final cukup ketat. Pasalnya, karya tulis ilmiah dari peserta yang mengangkat tema Kearifan Lokal sebagai Identitas Karakter Negeri rata-rata memiliki kualitas yang sangat baik. ’

’Jadi, peserta yang tidak lolos ke babak final bukan berarti karya tulisnya tidak bagus, tapi karena persaingan nilai yang memang sangat ketat,’’ sebutnya. Dia menyatakan, penetapan sepuluh finalis LKTI 2020 merupakan keputusan mutlak dewan juri.

Sehingga, hasilnya tidak dapat diganggu gugat. Bagi peserta yang dinyatakan berhasil maju ke babak final diharapkan untuk menyiapkan bahan dan materi presentasi.

Panitia telah menjadwalkan tahap presentasi pada, Rabu (25/11) di Aula Darmo Kantor Jawa Pos Radar Mojokerto, Jalan RA Basuni, Nomor 96, Desa Jampirogo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto.

Rizal mengatakan, tahap presentasi bakal menjadi penentu juara. Oleh karena itu, peserta harus memanfaatkan dengan baik untuk bisa meraih hadiah jutaan rupiah dari ajang bergengsi LKTI 2020.

Baik dari kategori pelajar maupun santri, peraih Juara I akan mendapat hadiah sebesar Rp 2 juta. Sementara untuk juara II berhak mendapat penghargaan Rp 1,5 juta dan juara III Rp 1 juta. Tak hanya itu, para pemenang juga  mendapatkan trofi, sertifikat, dan marchendise menarik dari panitia maupun sponshorship. 

Digelarnya ajang LKTI 2020 merupakan hasil kerja bareng JPRM dan Loodst Cooffe Mojokerto dalam memperingati Hari Santri Nasional (HSN) 2020. Event tersebut juga didukung oleh Kemenag Kabupaten Mojokerto, Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama dan Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPNU-IPPNU) Kabupaten Mojokerto, Badan Pengurus Cabang Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPC HIPMI) Kota Mojokerto.

Selain itu LKTI 2020 juga mendapat dukungan dari CV Sinar Mojokerto, Alfamart, Lands Koffie, Lembaga Pendidikan (LP) Ma’arif NU Kabupaten Mojokerto, dan Satlantas Polres Mojokerto Kota. (abi)

 

Artikel Terkait

Most Read

Bukan Agama, Hanya Ajarkan Budi Pekerti

Panti Pijat Tak Kantongi Izin

Butuh Biaya Rp 1,1 Miliar

Artikel Terbaru


/