alexametrics
30.8 C
Mojokerto
Monday, August 15, 2022

Istri Terluka Lahir Batin

Golek dawet neng Ponorogo
Pas dibungkus jebule jeblok
Kesel dadi rasanane tonggo
Takok bojo dewe malah dikaplok

TATAPAN Tulkliyem (nama samaran) terlihat nanar. Tulkiyem hanya bisa pasrah saat berada di ruang tunggu Pengadilan Agama (PA) Kelas 1A Mojokerto. Tulkiyem sesekali mengecek telepon genggamnya dengan muka sembab. Wanita 32 tahun itu mengaku terpaksa menggugat cerai suaminya, Mukiyo (nama samaran), karena tidak tahan lagi hidup bersama.

Pasalnya, Mukiyo kerap main tangan. Tulkiyem sudah memendam keinginan itu selama setahun. ’’Wedok iku, dibentak wae wes lorone gak karuan. Lha, iki malah doyan ngaplok. Wes setahun iki main tangan. Padahal, biyen gak tau,’’ katanya.

Tulkiyem juga mengeluhkan sikap suaminya yang tidak tahu rasa terima kasih. Lantaran, dirinya sudah membantu bekerja seharian. Namun, sang suami malah menyakiti dirinya bahkan tidak pernah memberi nafkah. ’’Durung ngurus omah, anak, masak, kabeh tak lakoni. Balesane aku malah dianiaya blas gak dikeki nafkah. Jangankan ndek aku, ngasih anak duit jajan wae gak tau,’’ keluh perempuan yang kerja di salah satu usaha katering ini.

Baca Juga :  713 Sasaran Vaksin Belum Kantongi E-Ticket

Warga Kecamatan Jetis ini curiga sang suami ada main dengan perempuan lain. Pasalnya, Mukiyo sering telat pulang. Selain itu, Mukiyo juga rajin merawat diri. ’’Dekne ket biyen iku gak tau ngurus penampilan. Budal moleh kerjo, yo, gitu-gitu ae. Saiki saben moleh pasti wangi terus bersih gitu. Padahal kerjone mung kuli bangunan. Sopo sing gak curiga,’’ tuturnya.

Ibu dua anak ini pernah mengutarakan kecurigaannya kepada Mukiyo. Namun, Tulkiyem malah dihajar. ’’Wes cukup. Aku wes gak betah. Isinlah mbek tonggo. Aku wes dadi rasanan tonggo. Lagian sakno anakku ndelok wong tuwane gelut wae bendino. Aku sing gak tega,’’ tandasnya. (oce/fen)

Golek dawet neng Ponorogo
Pas dibungkus jebule jeblok
Kesel dadi rasanane tonggo
Takok bojo dewe malah dikaplok

TATAPAN Tulkliyem (nama samaran) terlihat nanar. Tulkiyem hanya bisa pasrah saat berada di ruang tunggu Pengadilan Agama (PA) Kelas 1A Mojokerto. Tulkiyem sesekali mengecek telepon genggamnya dengan muka sembab. Wanita 32 tahun itu mengaku terpaksa menggugat cerai suaminya, Mukiyo (nama samaran), karena tidak tahan lagi hidup bersama.

Pasalnya, Mukiyo kerap main tangan. Tulkiyem sudah memendam keinginan itu selama setahun. ’’Wedok iku, dibentak wae wes lorone gak karuan. Lha, iki malah doyan ngaplok. Wes setahun iki main tangan. Padahal, biyen gak tau,’’ katanya.

Tulkiyem juga mengeluhkan sikap suaminya yang tidak tahu rasa terima kasih. Lantaran, dirinya sudah membantu bekerja seharian. Namun, sang suami malah menyakiti dirinya bahkan tidak pernah memberi nafkah. ’’Durung ngurus omah, anak, masak, kabeh tak lakoni. Balesane aku malah dianiaya blas gak dikeki nafkah. Jangankan ndek aku, ngasih anak duit jajan wae gak tau,’’ keluh perempuan yang kerja di salah satu usaha katering ini.

Baca Juga :  713 Sasaran Vaksin Belum Kantongi E-Ticket

Warga Kecamatan Jetis ini curiga sang suami ada main dengan perempuan lain. Pasalnya, Mukiyo sering telat pulang. Selain itu, Mukiyo juga rajin merawat diri. ’’Dekne ket biyen iku gak tau ngurus penampilan. Budal moleh kerjo, yo, gitu-gitu ae. Saiki saben moleh pasti wangi terus bersih gitu. Padahal kerjone mung kuli bangunan. Sopo sing gak curiga,’’ tuturnya.

Ibu dua anak ini pernah mengutarakan kecurigaannya kepada Mukiyo. Namun, Tulkiyem malah dihajar. ’’Wes cukup. Aku wes gak betah. Isinlah mbek tonggo. Aku wes dadi rasanan tonggo. Lagian sakno anakku ndelok wong tuwane gelut wae bendino. Aku sing gak tega,’’ tandasnya. (oce/fen)

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/